~ MaDAh pEnA UsaNG ~

::.. Semarakkan Perjuangan Kembalikan Keizzahan ..::

7:06 PM

CINTA... FITRAH atau FITNAH?

Posted by shoutulizzah

Apa ada dengan cinta? Apa itu cinta? Pada sape cinta perlu disandarkan? Cinta itu buta ke? Cinta itu membawa padah? Perlu ke cinta itu? Dan bermacam-macam lagi persoalan mengenai cinta...

Cinta itu suatu yang subjektif dan terbit bila ada rasa kasih, suka, sayang terhadap seseorang itu. Cinta bukan hanya disandarkan kepada seseorang yang ingin dijadikan pasangan hidup, cinta boleh dizahirkan kepada ibu bapa, adik, kakak, saudara mara, rakan-rakan, tumbuhan, binatang dan yang paling utama adalah Allah Yang Esa. Konteks dan definisi cinta itu terlalu luas untuk ditafsirkan tetapi semakin hari ruang lingkup cinta ini disempitkan. Bila berbicara mengenai cinta, kebanyakan pemuda pemudi hari ini menafsirkan cinta itu kepada dua orang yang saling menyukai, saling menyayangi dan berjanji setia hidup dan semati bersama. Tafisran sebegini terus disebarluaskan dan ditanam oleh dunia Barat selaku wadah pemikiran doktrinisasi pemikiran muda mudi sekaligus terus menghayutkan dan melalaikan mereka. Sedang mereka ini golongan pelapis, tetapi golongan ini la yang semakin menipis, dikikis dan terhakis ditelan keseronokan cinta...

”Salah ke cinta tu? Berdosa ke orang yang bercinta tu angah?”, teringat kembali pertanyaan adik suatu ketika dulu. ”Em... cinta itu tak salah, bercinta juga tak salah..”. ”Aiks?.. tak salah angah? Tapi...”, menggaru kepala tanda kepeningan. Hee, lawak betul lihat gelagat dia.. tapi bagus dia bertanya dan cuba ingin memahami. Cinta itu tak salah kerana ianya FITRAH yang Allah ciptakan kepada setiap hambanya. Kalau cinta itu salah, maka secara tak langsung kita bersetuju penciptanya juga salah kerana mewujudkannya. Bercinta juga tidak salah sekiranya ia disandarkan kepada yang berhak. ”Kalau cinta tak salah, bercinta pun tak salah.. siapa yang salahnya? Ustazah larang bercinta..”tanya adik yang masih tak berpuas hati. Orang yang bercinta itu salah. Pesalah cinta itu bersalah bilamana dia membiarkan nafsu mengawal dirinya, menyandarkan cinta itu tidak kepada yang selayaknya, menyebabkan ia ’buta’ secara batinnya dan akhirnya ’gelap’lah dunianya, yang tinggal hanya mereka berdua. Paling kritikal lagi sekiranya segala nasihat dan peringatan tak diendahkan lagi. Malah ada yang sanggup menggadaikan maruah, menderhaka pada ibu bapa, meninggalkan kuarga dan meninggalkan agama demi cinta. Na’uzubillah hi minzalik....

Sayu dan luluh hati ibu bapa yang melihat jasanya membesarkan anak selama ini ’terbalas’. Banyak kes-kes murtad yang melibatkan cinta terjadi sebelum ini seperti kisah Natrah, Aisyah Bukhari, Lina Joy dan ramai lagi. Kisah-kisah ini dibuka bukanlah dengan niat untuk mengaibkan mereka tetapi sebagai peringatan dan pengajaran kepada semua. Perkara-perkara dan tragedi seperti inilah yang menjadikan FITRAH itu kepada FITNAH... Jadi adakah salah pencipta FITRAH? Salahkah FITRAH itu wujud? Saya lontarkan persoalan itu kepada pembaca untuk menilainya sendiri. Ianya seperti analogi penciptaan pistol. Ramai orang menyalahkan pencipta pistol. Ramai juga menyalahkan kewujudan pistol. Kerana adanya pistol, maka wujudlah penjenayah, wujudlah kes jenayah, wujudlah pembunuhan dan bermacam lagi. Tapi adakah pistol itu salah? Peluru tak akan terbang menghinggap mangsanya sekiranya picu pistol itu tidak ditekan. Maka, orang yang menggunakan pistol itu, yang menekan picunya itu yang salah. Anda bersetuju? Jadi saya sama sekali sangat tidak bersetuju kepada mereka yang menyalahkan FITRAH/pistol.

Mengapa? Kita berbalik kepada persoalan mengapa wujudnya setiap sesuatu itu. Setiap yang dicipta pasti ada tujuannya. Allah mencipta CINTA supaya semua hambaNya saling mengasihi, saling menyayangi. Jika tiada cinta maka porak perandalah bumi ini, manusia saling bermusuhan dan akhirnya pelbagai bencana wujud. Pistol pula dicipta sebagai perlindungan diri dan salah satu cara untuk mempertahankan diri mengikut arus pembangunan kini. Jika salah penggunaannya maka buruklah akibatnya. Setiap perbuatan bermula dengan niat. Jika baik niat, maka baiklah juga hasil perbuatannya. Maka, jika anda ingin bercinta, bercintalah dengan suami/isteri anda, zahirkanlah cinta kepadanya. Cinta juga bukan hanya sekadar membuta tuli, tapi pilihlah pasangan anda kerana 4 perkara;

kerana agamanya,
kerana keturunannya,
kerana hartanya,
kerana kecantikannya,
maka pilihlah yang memiliki agama,
nescaya sejahtera hidupnya.

Sebagai peringatan bersama, gunakanlah FITRAH yang diberikan itu dengan sebaiknya sehingga melahirkan umat Muhammad yang majmuk dan berguna, InsyaAllah.

0 comments: